Harga Biji Kopi Terbaru 2024

Harga kopi robusta kontrak berjangka Juli di London sempat menyentuh level tertinggi pada penutupan perdagangan di level US$4.304 per ton atau sekitar Rp 70 juta (US$= Rp 16.250). Sepanjang tahun ini, harga telah mencatatkan kenaikan sebesar 47% hingga perdagangan di level US$4.164 per ton pada Akhir April 2024.

Pada tahun 2024, pasar kopi mengalami fluktuasi harga yang signifikan, dengan harga kopi Arabica dan Robusta mencapai titik tertinggi dalam beberapa tahun terakhir. Berbagai faktor telah berkontribusi terhadap kenaikan harga yang mencolok ini, menciptakan kondisi pasar yang dinamis dan menarik perhatian pelaku industri kopi di seluruh dunia.

Salah satu faktor utama yang menyebabkan lonjakan harga adalah kondisi iklim yang tidak stabil di beberapa negara penghasil kopi utama. Musim hujan yang tidak teratur, suhu yang ekstrem, dan pola cuaca yang tidak biasa telah mengganggu produksi kopi di negara-negara seperti Brazil, Vietnam, Colombia, dan Indonesia. Penurunan produksi akibat gangguan cuaca ini telah mengurangi pasokan kopi di pasar global, yang pada gilirannya mendorong kenaikan harga karena permintaan yang tinggi tidak diimbangi oleh pasokan yang cukup.

Selain itu, faktor-faktor lain seperti peningkatan permintaan konsumen, ketidakstabilan politik di beberapa negara produsen kopi, dan fluktuasi nilai tukar mata uang juga telah mempengaruhi harga kopi. Permintaan kopi premium dan kopi berkelas dunia semakin meningkat di tengah-tengah tren konsumsi kopi yang berkembang, seperti minat yang terus meningkat dalam kopi khusus, single origin, dan kopi organik.

Perkembangan teknologi dan inovasi dalam proses produksi dan pengolahan kopi juga memainkan peran dalam meningkatkan nilai kopi di pasar global. Produsen kopi yang mengadopsi teknik pemrosesan yang lebih canggih dan praktik pertanian berkelanjutan dapat menetapkan harga yang lebih tinggi untuk kopi mereka, mengikuti tren pasar yang semakin menghargai kualitas dan asal usul kopi.

Dengan demikian, tahun 2024 telah menjadi tahun yang menarik dalam dunia kopi, dengan harga mencapai titik tertinggi yang mencerminkan dinamika kompleks antara pasokan dan permintaan, faktor-faktor eksternal, dan perkembangan dalam industri kopi global. Pelaku industri dan pecinta kopi di seluruh dunia terus mengamati perkembangan ini dengan cermat, mencari peluang dan strategi untuk menghadapi tantangan dan peluang yang ditawarkan oleh pasar kopi yang dinamis ini.

10 Negara Penghasil Kopi Produsen Kopi Terbar di Dunia

  1. Brazil: Brazil adalah raksasa kopi dunia, menjadi negara penghasil kopi terbesar di dunia. Dengan kondisi iklim yang mendukung, teknologi modern, skala produksi besar, dan komitmen terhadap kualitas, Brazil menghasilkan berbagai varietas kopi dengan rasa yang beragam.
  2. Vietnam: Vietnam adalah produsen kopi terbesar kedua di dunia, terkenal dengan kopi Robusta-nya. Negara ini memiliki iklim tropis yang cocok untuk kopi Robusta, serta sistem pertanian yang kuat dan fokus pada peningkatan produksi dan ekspor kopi.
  3. Colombia: Colombia adalah salah satu produsen kopi Arabica terbesar di dunia. Dikenal dengan kopi berkualitas tinggi dan pengolahan yang cermat, Colombia memiliki kondisi geografis yang mendukung pertumbuhan kopi di dataran tinggi Andes.
  4. Indonesia: Indonesia merupakan negara penghasil kopi terbesar ketiga di dunia. Kopi Indonesia, terutama kopi Arabica dari daerah seperti Aceh, Sumatera, dan Flores, memiliki popularitas yang tinggi di pasar global karena rasa yang unik dan kompleks.
  5. Ethiopia: Ethiopia adalah salah satu negara asal kopi Arabica terpenting di dunia. Dikenal sebagai tempat kelahiran kopi, Ethiopia memiliki beragam varietas kopi yang tumbuh di pegunungan tinggi, memberikan kopi dengan rasa yang khas dan kualitas yang diakui secara internasional.

Kelima negara ini berperan penting dalam industri kopi global, menyediakan pasokan kopi yang penting bagi kebutuhan konsumen di seluruh dunia dan berkontribusi terhadap dinamika pasar kopi secara luas.


Beberapa faktor yang dapat menyebabkan harga biji kopi robusta naik tinggi meliputi:

Faktor Penyebab Yang Menyebabkan Harga Kopi Naik Tinggi

  1. Permintaan yang Tinggi: Jika permintaan terhadap kopi robusta meningkat secara signifikan, hal ini dapat menyebabkan peningkatan harga karena pasokan tidak dapat memenuhi permintaan yang tinggi.
  2. Penurunan Produksi: Jika produksi biji kopi robusta menurun karena faktor seperti cuaca buruk, penyakit tanaman, atau masalah lainnya yang mempengaruhi hasil panen, maka hal ini dapat menyebabkan kenaikan harga karena pasokan berkurang.
  3. Ketidakstabilan Pasar: Ketidakstabilan politik atau ekonomi di negara-negara produsen kopi robusta dapat mempengaruhi harga. Misalnya, perubahan dalam kebijakan perdagangan, devaluasi mata uang, atau konflik politik dapat memicu kenaikan harga kopi.
  4. Kualitas yang Bagus: Jika kualitas biji kopi robusta yang diproduksi pada suatu periode tertentu dianggap sangat baik, hal ini dapat mengakibatkan kenaikan harga karena permintaan akan kopi berkualitas tinggi.
  5. Faktor Pasar Global: Perubahan dalam pasar global, seperti fluktuasi harga komoditas lainnya atau perubahan dalam permintaan kopi di pasar internasional, juga dapat memengaruhi harga biji kopi robusta.
  6. Tren Konsumsi: Perubahan tren konsumsi kopi, seperti peningkatan minat konsumen terhadap kopi robusta atau kopi dengan profil rasa tertentu, dapat memicu kenaikan harga jika pasokan tidak dapat mengikuti permintaan yang meningkat.

Kombinasi dari faktor-faktor ini seringkali berkontribusi terhadap fluktuasi harga biji kopi robusta di pasar global.

my5ucc355